‘Lubang hitam terdekat’ sebenarnya bukan lubang hitam, tapi vampir bintang

Pada tahun 2020, para astronom mengumumkan bahwa mereka telah menemukan lubang hitam terdekat yang pernah ada, yang terletak hanya 1.000 tahun cahaya jauhnya. Namun, penelitian terbaru menunjukkan bahwa objek yang dimaksud sebenarnya bukan lubang hitam, melainkan bentuk langka dari sistem “vampir” bintang dua.

Sistem, yang disebut HR 6819, pada awalnya dianggap sebagai sistem tiga, dengan dua bintang mengorbit lubang hitam – satu bintang di dekat lubang hitam dan yang lainnya lebih jauh. Tetapi peneliti lain menyarankan interpretasi data yang berbeda, dengan dua bintang mengorbit satu sama lain dan tidak ada lubang hitam, di mana salah satu bintang “dilucuti” ke massa yang jauh lebih rendah.

Artis ini adalah bintang oblate dengan piringan di sekelilingnya dan bintang tipe B yang telah dilucuti atmosfernya (latar belakang).
Penelitian baru menggunakan data dari Teleskop Sangat Besar ESO dan Interferometer Teleskop Sangat Besar telah mengungkapkan bahwa HR 6819, yang sebelumnya diyakini sebagai sistem rangkap tiga dengan lubang hitam, sebenarnya adalah sistem dua bintang tanpa lubang hitam. Kesan seniman ini menunjukkan seperti apa sistem itu; itu terdiri dari bintang oblate dengan piringan di sekitarnya (bintang “vampir”; latar depan) dan bintang tipe-B yang telah dilucuti atmosfernya (latar belakang). ESO/L. Calçada

Kedua tim peneliti, baik yang membuat temuan asli maupun yang mengusulkan teori alternatif, bergabung untuk meneliti kemungkinan. Data baru yang dikumpulkan menggunakan Teleskop Sangat Besar dari European Southern Observatory (ESO) menunjukkan bahwa ada dua bintang yang mengorbit satu sama lain secara dekat, mendukung gagasan bintang yang dilucuti. “Data ini terbukti menjadi bagian terakhir dari teka-teki, dan memungkinkan kami untuk menyimpulkan bahwa HR 6819 adalah sistem biner tanpa lubang hitam,” kata pemimpin peneliti Abigail Frost dalam sebuah penyataan.

“Penafsiran terbaik kami sejauh ini adalah bahwa kami menangkap sistem biner ini sesaat setelah salah satu bintang menyedot atmosfer dari bintang pendampingnya. Ini adalah fenomena umum dalam sistem biner dekat, kadang-kadang disebut sebagai ‘vampir bintang’ di media, ”jelas Julia Bodensteiner, rekan penulis studi baru. “Sementara bintang donor kehilangan sebagian materinya, bintang penerima mulai berputar lebih cepat.”

Meskipun sistem tersebut ternyata tidak menampung lubang hitam, ini adalah temuan yang menarik karena memberi para peneliti kesempatan untuk mempelajari vampirisme bintang ini pada waktu yang penting. “Menangkap fase pasca-interaksi seperti itu sangat sulit karena sangat singkat,” kata Frost. “Ini membuat temuan kami untuk HR 6819 sangat menarik, karena menyajikan kandidat yang sempurna untuk mempelajari bagaimana vampirisme ini memengaruhi evolusi bintang masif, dan pada gilirannya pembentukan fenomena terkaitnya termasuk gelombang gravitasi dan ledakan supernova yang dahsyat.”






Leave a Comment